Share It

Kamis, 28 Juni 2012

Makalah Gulma

MAKALAH GULMA PERTANIAN
“Gulma Pada Tanaman Kelapa Sawit dan Cara Pengendaliannya”











OLEH :
SUPRATMAN
1024091

BUDIDAYA TANAMAN PERKEBUNAN
POLITEKNIK PERTANIAN NEGERI PANGKEP
2012
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada ALLAH SWT berkat rahmat dan karunia-Nya penulis bisa menyelesaikan Makalah ini.serta tidak lupa pula kita kirimkan salawat kepada Nabi besar Muhammad SAW Nabi yang membawa kita dari zaman jahiliah ke zaman modern sekarang ini.
Adapun maksud penyusunan makalah ini ialah untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Gulma Pertanian, selain itu penulis berharap semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi para pembaca terutama pribadi penulis.
Dalam penyusunan makalah ini penulis banyak sekali mendapatkan bantuan baik secara moril maupun finansial, oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis menghaturkan terima kasih serta penghormatan yang begitu mendalam, diantaranya kepada bapak ibu dosen selaku pembimbing dan teman mahasiswa yang selalu memberikan dukungan.
Penulis menyadari banyak sekali kekurangan dalam penyusunan makalah ini, oleh karena itu penulis mengharapkan  kritik dan saran yang bersifat membangun demi perbaikan di masa yang akan datang.




Mandalle, Juni 2012


                                                                                                           Penulis







BAB I
PENDAHULUAN
A.     Latar Belakang
         Kelapa sawit adalah terkemuka sayuran di dunia tanaman minyak. Kelapa sawit memiliki banyak makanan dan menggunakan industri. Sebagai bahan makanan, itu diyakini memiliki beberapa manfaat penting, terutama dalam menurunkan risiko penyakit jantung. Sebagai menghasilkan panen yang sangat tinggi itu telah menjadi bahan baku utama untuk biodiesel produksi.
Gulma merupakan tumbuhan pengganggu yang memiliki dampak negatif terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman. Pengaruh gulma tidak terlihat secara langsung, dan umumnya berjalan lambat. Gulma perkebunan, termasuk perkebunan kelapa sawit, mampu menjadi kompetitor utama dalam memperebutkan unsur hara, air, ruang tumbuh dan cahaya matahari. Beberapa spesies gulma juga dapat memproduksi zat racun yang dapat menghambat pertumbuhan tanaman utama, dikenal dengan 'alelopati'.
Gulma tumbuh hampir dimana saja dan keberadaannya tidak diinginkan di area perkebunan karena akan bersaing dan berebut unsur hara,  menyumbat saluran drainase yang dapat menyebabkan areal terendam air, menyulitkan evakuasi hasil panen dan pada akhirnya menurunkan produktifitas kebun. Tujuan utama Pengendalian Gulma adalah menyediakan tempat tumbuh pohon Kelapa Sawit yang bersih  dengan cara pengelolaan yang baik dan ekonomis.
Gulma pada tanaman kelapa sawit terbagi menjadi dua yaitu gulma berdaun lebar dan gulma berdaun sempit.
B.     Tujuan
Tujuan dari penulisan makalah ini ialah agar supaya mahasiswa mengerti dan memahami gulma pada tanaman serta tahu bagaimana cara pengendaliannya, dan dapat pula menerapkannya dilapangan.




BAB II
PEMBAHASAN
Gulma pada tanaman kelapa sawit terbagi menjadi dua yaitu gulma berdaun lebar dan gulma berdaun sempit.
A.     Jenis-jenis gulma pada tanaman kelapa sawit
Ø  Gulma berdaun lebar (broad leaves):
- Asystasia intrusa
- Ageratum conyzoides (babadotan)
- Borreria latifolia (kentangan)
- Chromolaena odorata (krinyuh)
- Clidemia hirta (harendong)
- Colocasia sp. (keladi)
- Crassocephalum crepidoides (sintrong)
- Lantana camana (tembelekan)
- Melastoma malabathricum (senduduk)
- Mikania sp.
- Mimosa invisa (kucingan)
- Mimosa pigra
- Mimosa pudica (putri malu)
- Momordica charantia (pare hutan)
- Stachytarpeta indica (ekor tikus)
Ø  Gulma berdaun sempit (grasses):

- Axonopus compressus (paitan)
- Brachiaria mutica (sukat kelanjang)
- Digitaria sp. (genjoran)
- Echinochloa colona
- Eleusine indica (jejagoan)
- Imperata cylindrica (alang-alang)
- Ottochloa nodosa (bambonan)
- Panicum trigonium (parit-paritan)
- Paspalum conjugatum
B. Cara pengendalian
Pengendalian Gulma pada kelapa sawit dan perkebunan- sebelum kita membahas tentang cara Pengendalian Gulma pada kelapa sawit dan perkebunan sebaiknya kita membahas dahulu apakah itu gulma. Gulma oleh beberapa ahli diartikan sebagai :
1.  Tanaman penganggu
 2. Tumbuhan yang harus di kendalikan hingga batas ambang ekonomi yang tidak merugikan
3.  Tumbuhan yang tumbuh pada tempat
4.  Tumbuhan yang tumbuh pada tempat yang salah atau tidak di kehendaki
5.  Tanaman yang tumbuh pada tanaman utama
Apapun defenisi yang dibuat ahli tersebut yang pasti adalah kita ingin tahu apakah kita merasa terganggu oleh tumbuhan atau tanaman yang ada di sekitar tanaman yang sedang kita usahakan, maka itu adalah gulma. Pengendalian Gulma pada kelapa sawit dan perkebunan dapat dilakukan dengan berbagai cara baik yang manual, mekanis dan kimiawi atau kombinasinya.
Pengendalian gulma secara manual :
1.      Di cabut
2.      Di Cangkol
3.      Di babat
4.      Ditutup dengan mulsa

Pengendalian Gulma pada kelapa sawit dan perkebunan secara mekanis :
1.      Mengunakan mesin babat
2.      Menggunakan traktor tangan
3.      Menggunakan traktor
-    Pemeliharaan Piringan
Piringan di kebun sawit harus dijaga agar selalu bersih dari Gulma atau rambatan LCC.  Rambatan ini harus ditarik lepas dan keluar dari area piringan  untuk kemudian di semprot dengan Herbisida yang tepat., seperti Basta dan Paracol. Glyphosate dapat juga digunakan dengan extra hati-hati agar tidak membunuh sawit.
Pemeliharaan dengan bahan kimia dilakukan dengan penyemprotan halus di sekeliling pohon sawit dengan radius 1,8 m dari pohon.
Jumlah ulangan yang diperlukan sangat tergantung kondisi setempat, namun umumnya 8 kali sudah cukup.
·        Pemeliharaan Gawangan
Pengendalian Gulma secara teratur harus dilakukan pada 24 bulan pertama untuk memastikan bahwa LCC tumbuh dengan subur.  Tumbuhnya Gulma ringan seperti Ottochloa nodosa, Paspalum conyugatum, Axonopus compresus,  Cynodon dactylon, Digitaria fuscense dll dapat di toleransi. Sedangkan anak kayu dan gulma lain harus dibasmi.
Pedoman Umum tentang Jenis Herbisida Campuran untuk Piringan dan Gawangan:
Pruning – Pangkas daun kering
Menjaga pelepah sawit sehat dalam jumlah yang memadai dengan memotong kelebihan pelepah, pelepah mati dan pelepah sakit. Menjaga area daun sawit selalu memadai untuk menerima penyinaran, unsur hara dan air agar pertumbuhan negetatif tidak terganggu dan pembentukan buah maksimal.
Pekebun harus selalu memangkas daun daun kering
Semua daun kering harus dipotong sedekat mungkin dengan pangkal pelepah dengan pisau yang tajam, tanpa merusak tanamannya.Apabila sudah terdapat bunga jantan, maka bunga ini harus juga dipotong dan dibuang.

Pemupukan Tanaman
Pohon kelapa sawit memerlukan banyak unsur hara tanaman untuk pertumbuhan daun dan pembentukan tandan buah. Tanaman muda lebih memerlukan nitrogen untuk pertumbuhan vegetatifnya.Sedangkan pada tanaman yang mulai menghasilkan, akan lebih memerlukan Kalium. Kalium akan diserap oleh tanaman untuk membuat pembentukan tandan buah menjadi lebih banyakdan membesar sesuai usianya.


1). Sasaran Pemupukan
Memberikan tanaman sawit unsur hara yang memadai sehingga pertumbuhan vegetatif-nya sehat agar memiliki ketahanan terhadap serangan hama dan penyakit. Pembentukan buah maksimum sehingga pada akhirnya akan memberikan  produktifitas yang tinggi. Pemberian pupuk harus terintegrasi antara pupuk mineral dan pupuk organik
2). Aplikasi Pupuk
Aplikasi pupuk berpengaruh sangat besar dalam menentukan efektifitas pemupukan.  Istilah umum adalah 4 tepat, yaitu: Tepat Waktu, Dosis, Jenis, Cara, dan biasanya masih ditambahkan satu tepat lagi, yaitu Tepat pelaporan (data).  Sehingga disebut 4 tepat, 5 sempurna.
3). Waktu
Pengertian waktu di sini adalah frekuensi pemupukan, selang waktu antar aplikasi pupuk sama jenis, selang waktu antar aplikasi pupuk berbeda, kondisi cuaca dan kelembaban tanah. Waktu pemupukan akan sangat menentukan besarnya prosentase hara pupuk yang dapat diserap tanaman dan juga tingkat kehilangan hara pupuk.  Pada dasarnya, pemupukan ideal dilakukan pada saat kondisi tanah lembab atau kadar air pada saat kapasitas lapang, yaitu saat awal dan akhir musim hujan.
Pemupukan kelapa sawit biasanya dilakukan 2 kali per tahun yaitu semester-1 dan semester-2.  Frekuensi pemupukan tergantung jenis pupuk dan sifat lahan (tanah & iklim).  Misalnya pada tanah pasir umumnya dilakukan pemupukan 3 kali per tahun, sedangkan pada tanah lempung/liat 2 kali per tahun.  Pupuk P, umumnya dilakukan pemupukan cukup 1 x per tahun.  Waktu aplikasi juga harus memperhatikan jenis pupuk, misalnya antara pupuk ammonium (N) dengan pupuk alkalis; antara pupuk K dan Mg.  Selain itu, juga selang waktu antara aplikasi pertama dan kedua untuk jenis pupuk yang sama, serta selang waktu antara jenis pupuk yang berbeda.
Faktor yang sangat penting adalah yang berkaitan dengan kondisi kelembaban tanah saat aplikasi pupuk.  Hal ini akan sangat menentikan tingkat penyerapan hara pupuk oleh tanaman dan kemungkinan kehilangan hara pupuk akibat penguapan, pencucian dsb.  Stategi berikut diberikan sebagai pedoman pemupukan saat musim kering dan musim hujan.
4). Pemupukan Saat Musim Kering
Secara umum pemupukan diprogramkan pada bulan dengan curah hujan > 75 mm/bulan. Aplikasi pupuk harus mmpertimbangkan frekuensi dan volume curah hujan dengan ketentuan:
Pemupukan dihentikan jika 7 hari berturut-turut tidak terjadi hujan. Pemupukan dapat dilanjutkan segera apabila terdapat minimal 2 hari hujan dengan curah hujan 25 mm atau 1 hari hujan dengan dengan curah hujan 50 mm dalam kurun waktu 7 hari berturut-turut. Pemupukan dihentikan kembali apabila: untuk Urea, segera bila tidak ada hujan dalam 3 hari berturut-turut; untuk pupuk MOP, Kieserite, pupuk mikro segera setelah 7 hari berturut-turut tidah hujan. (catatan: Pupuk RP, Super Fosfat, dan Dolomite dapat diaplikasi karena tidak terjadi penguapan).
5.) Pemupukan Saat Musim Hujan
Secara umum pemupukan diprogramkan pada bulan pada bulan dengan curah hujan < 250 mm/bulan. Pemupukan dilakukan pada saat curah hujan < 60 mm per minggu. Pemupukan dihentikan pada saat curah hujan > 60 mm per minggu. Kecuali pada kondisi khusus di bawah ini, maka menggunakan pedoman berikut: Pada tanah sangat berpasir, pemupukan diprogramkan pada bulan dengan curah hujan < 200 mm/bulan.  Pemupukan dilakukan apabila curah hujan < 40-45 mm per minggu dan pemupukan dihentikan apabila curah hujan > 40-45 mm per minggu. Pada areal dengan curah hujan tinggi seperti Papua, Muara Tawas/Kandis, pemupukan dilakukan pada periode curah hujan terendah.
6). Dosis
Aplikasi pupuk dijamin bahwa tanaman menerima pupuk sesuai dengan dosis rekomendasi.  Ketepatan dosis pupuk dipengaruhi oleh: sistim pengeceran pupuk, alat aplikasi, kondisi fisik lahan (topografi, akses perawatan, dsb), sistim pengupahan, dsb.  Pengeceran pupuk disesuaikan dengan kemampuan wajar tenaga angkut manusia dan dosisnya.  Alat aplikasi menjamin bahwa alat tsb memiliki keakuratan yang tinggi (variasi rendah) dan mudah digunakan (applicable).  Alat dengan luas permukan semakin lebar variasi berat akan semakin besar, misalnya piring akan lebih besar variasi dibanding mangkok, dan mangkok akan lebih besar variasi dibanding tabung.  Khusus untuk pupuk HGFB sangat disarankan menggunakan ex. tabung film, pertimbangannya karena memiliki ketepatan yang tinggi (± 25 gr/tab), serta kelipatannya sesuai dengan dosis umum pupuk HGFB yaitu biasanya kelipatan 25 gram.  Alat aplikasi juga harus memiliki kelipatan bilangan asli (bukan desimal) dari dosis rekomendasi.
Dosis atau kuantitas aplikasi pupuk harus mempertimbangkan kapasitas tanah menjerap hara.  Jika jumlahnya melebihi kapasitas tanah, maka mendorong terjadinya kehilangan hara pupuk.  Oleh karena itu pada tanah pasir, dosis aplikasi cenderung lebih kecil tetapi frekuensi lebih tinggi.  Peningkatan frekuensi akan menurunkan resiko kehilangan hara pupuk.
7). Jenis
Jenis pupuk yang diaplikasi harus sesuai dengan yang direkomendasikan.  Jika karena sesuatu hal, maka konversi pupuk dapat dilakukan dengan menghubungi ke SMARTRI.  Konversi jenis pupuk, selain mempertimbangkan kadar total hara, juga tingkat kelarutan, sifat-sifat hara pupuk dsb.
8).  Cara
Yang dimaksudkan adalah dimana pupuk ditempatkan/diaplikasikan di lapangan dan cara menabur pupuk.  Pertimbangannya adalah agar tanaman dapat menyerap secara maksimal, meminimalkan kehilangan hara pupuk, meminimalkan kompetisi dengan gulma, dsb. Di Perkebunan Sinar Mas dilakukan dengan 3 cara aplikasi yaitu manual, mekanis dengan fertilizer spreader, dan dengan pesawat.
Hal ini terkait dengan keseragaman (homogenitas) penyebaran pupuk.  Pupuk Urea, MOP dan Kies, disebar merata dalam piringan sampai batas luar, sedangkan pupuk P (RP, TSP dsb) ditabur di gawangan mati di atas pelepah untuk tanaman remaja/tua.  Tindakan penyebaran pupuk ini adalah dengan tujuan menurunkan konsentrasi hara per m2.  Tingginya konsentrasi hara akan berpotensi meningkatkan kehilangan hara pupuk melalui pencucian (leaching) atau aliran permukaan (run-off).  Hal ini berhubungan dengan tingkat kapasitas tanah menjerap unsure hara.  Sampai dengan saat ini, aplikasi mekanis (pesawat, fertilizer spreader) menunjukkan hasil yang baik, dari produksi dan kadar hara daun.















BAB III
PENUTUP
A.     Kesimpulan
Kelapa sawit adalah terkemuka sayuran di dunia tanaman minyak. Kelapa sawit memiliki banyak makanan dan menggunakan industri. Sebagai bahan makanan, itu diyakini memiliki beberapa manfaat penting, terutama dalam menurunkan risiko penyakit jantung. Gulma tumbuh hampir dimana saja dan keberadaannya tidak diinginkan di area perkebunan karena akan bersaing dan berebut unsur hara,  menyumbat saluran drainase yang dapat menyebabkan areal terendam air, menyulitkan evakuasi hasil panen dan pada akhirnya menurunkan produktifitas kebun.
Gulma tumbuh hampir dimana saja dan keberadaannya tidak diinginkan di area perkebunan karena akan bersaing dan berebut unsur hara,  menyumbat saluran drainase yang dapat menyebabkan areal terendam air, menyulitkan evakuasi hasil panen dan pada akhirnya menurunkan produktifitas kebun. Tujuan utama Pengendalian Gulma adalah menyediakan tempat tumbuh pohon Kelapa Sawit yang bersih  dengan cara pengelolaan yang baik dan ekonomis.
B.       Saran
Adapun saran saya yaitu sebaiknya dalam pembuatan makalah ini sebaiknya ditentukan jenis komoditi yang dikerja agar tidak seorang pun yang sama makalahnya serta mahasiswa tidak kewalahan dalam mencari bahan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar